Friday, December 17, 2010

AKU SEORANG



yang sepi yang hilang
hanyalah aku seorang
engkau yang rasa
kita tak sama

aku bersalah tersilap langkah
engkau tunjukkan arah
tapi aku tak terdaya
tak mampu aku terima
segala yang kau ucap
mampu ku dengar
aku hanya perlu terima
segala yang terjadi
anugerah dariNya

bukan terpaksa bukan merana
aku perlu jalani
hari berlalu pergi
senyum di ukir
tapi pahit yang ku telan
engkau ketawa aku pun sama
tapi jiwa kita berbeza
luarnya sama tak mengapa

terhenti langkahku mati
aku berfikir tak pernah pergi
masih berdiri melawan arus
dunia tidak selalu denganku
biarpun awan menurunkan hujan
kadangkala hati tak sehaluan
musnahkan segala keraguan

berpaling melihat jalan ke seberang
ia terlindung menghalang pandangan
kabur di hadapan hilang tujuan
ramai yang pergi takkan kembali
hanyut pada permainan
dunia ini tempat persinggahan
hanya sesaat seumur hidup
tiada masa untuk di tangguhkan
sampai waktu ia menjelma
tiada maknanya harta


yang pergi yang hilang
hanyalah aku seorang...

4 comments:

NuR si CiKGu RiBeNa said...

terkesan.

hebatnya awk
sy takde idea nak tulis puisi skrg..

huhhu..

m!da BucHuxX said...

waa.makan dalmnyee./ /teruskanlah berkrya meluahkan perasaan yg terpendam.inil adalah jln terbaik selain mengadu pada ALLAH.:)

si para para said...

NuR si CiKGu RiBeNa

kita semua hebat..
hebat anugerah dari allah :)

si para para said...

m!da BucHuxX

:)