Wednesday, January 5, 2011

PUDAR



limpahan air hujan mengalir
membawa ingatan ini kembali ke sana
di perlabuhan usia
ketika aku melusuri dasar impian
ingin aku menjadi seorang pecinta
memelihara alam ini bagai milik aku seorang
menjaga hijau daun dari terus pudar
lalu aku warnakan pelangi
semoga cerianya lebih berseri

tapi kini aku makin tak mengerti
mengapa warna itu semakin pudar
luntur hijau daun kekeringan
tangan tangan itu mengikis ketenangan
tenang melihat rintik hujan
tenang melihat hijau alam
tenang melihat pemandangan

tapi kini aku tercari cari
di manakah pemandangan itu
adakah terlindung di balik konkrit tebal
adakah tersembunyi di dalam batu
batu yang mereka diami.

5 comments:

sekamar rindu said...

salam...

kata2 yg sangat indah..terbuai saya membacanya...:)

♫::: m[e]n!t! s[e]nja :::♫ said...

bait2 yg indah...

ch!natsu said...

buat apa yg termampu..

Kunang-Kunang said...

Salam Para,

Keindahan termusnah tanpa disedari.

Kakzakie said...

Entahlah mengapa
di sana kerakusan bermaharajalela
merobek tiap inci warisan tanpa hiba
melumat habis segala khazanah
tanpa ragu dan walang
hingga akhirnya
tiada satu untuk dibekal
buat anak-cucu mendatang