Wednesday, April 18, 2012

PAHITNYA UBAT


tangisan anak kecil yang tak mengerti akan kesakitan di hari esok. ronta dan meronta pinta di lepaskan dari gengaman ibu yang tersayang. derai air matanya membasahi segenap hamparan hati, tapi ku tahu kau belum mengerti. susah derita hidup di dunia ini tak pernah kau alami.
senyum di beri, agar dapat merawat resah di hati. namun takut yang kau rasa lagi hebat menguasi. tapi tak mengapa, aku tahu kau belum dewasa. ibu bapa yang mengisi kekosongan di hati suci. jika indah lakarannya, ku doakan agar kau menjadi insan yang berjaya. di dunia.. di akhirat.. moga jadi pelita buat menerangi kegelapan.. di hati dan di mata...


telan la ubat tu dik walaupun pahit...



2 comments:

OcinChee said...

yang dah besar pun susah mkn ubat para2 ;D
-Wuucin-

intan.maisarah said...

pahit yang bakal ditelan itulah akan menjadi penawar,

salam cik para
lama tak menjenguk