Wednesday, May 30, 2012

Daun kecil kelabu


sepuluh tali terikat rapi, tangan kecil kelabu gigih membuka simpulan mati, satu persatu tanpa jemu, sehinggalah sampai ke ikatan yang terakhir, tangan kecil kelabu berhenti berusaha, berhenti bergerak dan bergetar, biru kaku dan dingin membeku, keras terbujur kaku sebatang jasad, masih terlihat tangan kecil itu masih lagi memegang tali terakhir, kemas tersimpul rapi di lehir.

daun kuning kering gugur di sebelah jasad kaku, lalu bertanya pada semua, mengapa tiada yang membantu tangan yang kecil itu, untuk membuka tali yang terakhir, harapan yang terakhir.....

5 comments:

birthday party said...

bagus sekali. memang megambarkan diri kita sebagai manusia. nice post :)

zakir zak zak said...

...........
andai masa itu bisakan bertukar
menjadi objek yang berputar
akan ku campak itu masa jauh dalam belukar
terus lena di buai mimpi yang segar
bermainan di alam mithal yang bugar
terlupakan hidup sengsara yang nanar
kerana mati itu ditakutikan sasar
maka ku hulurkan senjata akhbar
buat menemani mu yang gementar

fiqas said...

kerana mereka semua hanya mahu memandang tanpa mahu membantu..

outbound malang said...

kunjungan gan .,.
saat kau kehilangan arah ingatlah masih ada yang menolong mu
dan tetap berdoa mengharap untuk menemukan jalanmu.,.
di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

kiwi said...

kiwi tak paham boleh tak explain ^__^