Sunday, September 4, 2011

LIKU HIDUP


engkau lihat air itu tenang mengalir.. tapi sedarkah engkau apa yang telah ia harungi untuk terus mengalir... engkau menilainya di permukaan cuma.. cubalah engkau selami sedalamnya.. dan rasai gelombang yang bisa menolak bangkah batu besar.. terfikirkah engkau dari mana datangnya daya kekuatan itu..?


hidup ini penuh ranjau dan duri... penuh tangis dan air mata... ada luka yang perlu di rawat segera.. dan kadang kala kita alpa pada sesama saudara.. hati dan perasaan tersembunyi di dalam membuatkan kita leka.. tanpa sedar kita telah menguris hati mereka.. sesiapa sahaja yang punyai jiwa... dan tiba saat hati kita di lukai pula.. tanpa mereka sedar...

ada masa kita pertikai.. kita bertanya.. mengapa ini.. kenapa itu.. bukan sebab diri tidak redha atas apa yang berlaku... yang penting kita kembali kepada asalnya.. mengadu pada yang mengaturkan.. berdoa di ringankan beban. bukannya menyalahkan dan bersangka buruk.. bukannya mengalah dan berputus asa..

kita ini adalah hambanya... dan sangat sangat memerlukan bantuannya.. syukur bila kita di timpa kesusahan.. kerana dengan musibah itu kita akan kembali padanya semula... mengejutkan kita dari lena.. memohon dan berharap... dan moga moga biarlah pengharapan itu berterusan.. tidak kira saat susah atau senang...

benarlah manusia ini sering lupa... betullah iman kita seperti graf ekonomi dunia... ada kala naik.. ada ketika jatuh... tapi harap bila jatuh tidak la menjunam kedasar... haraplah terus melonjak semula... seperti sebiji bola yang di tekan ke dalam air.. semakin dalam semakin kuat daya tolakan.. akhirnya bola itu melantun ke permukaan semula.. biarlah senipis kulit bawang.. asalkan iman yang ada itu tidak hangus di makan oleh dosa silam.. biarlah seitis air mata.. asalkan nanti dapat di persembahkan di hadapanya sebagai saksi dan bukti..






siang yang kejam,
malamku penuh dendam,
dan di antara keduanya adalah ruang;
tempat aku untuk berehat
memohon maaf atas kesilapan
merenung dan berfikir sejenak
atas apa yang berlaku pada siangnya
juga apa yang terjadi pada malamnya
aku tangisi,
sehinggalah mentari pagi bersinar
mengeringkan semula titis air mata
membuatkan aku alpa semula
menelusuri denai denai kehidupan
mengalir dan terus mengalir
walau jasad di robek duri
walau tubuh di  gasak batu
aku tak pernah berhenti
selagi jari jemari ini belum kaku
takkan aku lepaskan tali itu.






Bismillah
وَٱعۡتَصِمُواْ بِحَبۡلِ ٱللَّهِ جَمِيعً۬ا وَلَا تَفَرَّقُواْ‌ۚ وَٱذۡكُرُواْ نِعۡمَتَ ٱللَّهِ عَلَيۡكُمۡ إِذۡ
كُنتُمۡ أَعۡدَآءً۬ فَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِكُمۡ فَأَصۡبَحۡتُم بِنِعۡمَتِهِۦۤ إِخۡوَٲنً۬ا وَكُنتُمۡ
عَلَىٰ شَفَا حُفۡرَةٍ۬ مِّنَ ٱلنَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنۡہَا‌ۗ كَذَٲلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمۡ ءَايَـٰتِهِۦ لَعَلَّكُمۡ
تَہۡتَدُونَ
Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang Neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah), lalu Allah selamatkan kamu dari Neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayatNya
(Aali-’Imran:103)



9 comments:

Shorim Kasih said...

nice..itulah lumrah kehidupan..masa di atas, lupa..dah jatuh, lagi alpa..cubalah untuk bangun smula krana itu hnya ujian hidup..

Cik TeN10 said...

emm kita manusia insan yang sering lupa dan lalai.. thanks kerana mengingati.. =)

p/s : dh abes cuti raye ?

si para para said...

@Shorim Kasih

iye.. bangun dan bangun dan terus bangun sambil mengharapkan kekuatan dan pertolongan dariNya...

kadang kadang kita rasa hidup ini terlalu kejam.. tapi sebenarnya di sebalik semua tu ada hikmah yang tersembunyi..

si para para said...

@Cik TeN10

terima kasih cik ten10 sebab selalu singgah sini..


kita sama sama berpesan..
adakala kita ingat..ada kala kita lupa..
itu normal..
tapi kena ada yang memberi peringatan...


dah habis dah.. ahad dah kerja.. kena ganti tugas orang bercuti pulak tu....tapi nk buat macam mana kan.. kerja...

:)

PENCONTENG said...

kena tempuh ujian dunia sebelum merasa bahagia abadi di sana nanti kann?

mudah2an syurga milik kita semua. Amin :)

sekamar rindu said...

salam..

betapa byk nya nikmat yg Allah SWT berikan pada kita...

alhamdulillah..

selamat hari raya maaf zahir dan batin..

Kunang-Kunang said...

Itulah kata orang:

Perahu kolek belayar tenang
Buah keranji dalam perahu
Orang nampak hidup ku senang
Hati menangis orang tak tahu.

CT said...

Lumrah kehidupan, selamat hari raya :)

Jom masuk blog kita > http://batulesung.blogspot.com

zati embong said...

hdup kita, kdg2 kita xsdar kita kena jg bnyak hati, walaupun kdg2 kita tetap akan terlepas pndang..